Ketika Timbangan Belanjaanmu Dicurangi

 

Assalamualaikum

Idul adha sudah berlalu. Tapi toko – toko kelontong di sekitar tempat tinggal mama masih saja banyak yang tutup. Kebanyakan sih pada mudik. Kondisi pandemic yang semakin mengkhawatirkan , tampaknya tak membuat mereka – mereka ini gentar untuk pulang kampung. Termasuk toko sayur langganan mama yang sampai saat ini tak kunjung buka, karena pemiliknya juga sedang mudik .

Masalahnya, mang – mang gerobak sayur, tempat alternative buat mama belanja sayur, yang biasa mangkal di pinggir jalan dekat perumahan, juga sama tak kelihatan batang gerobaknya.

Mengingat bahan persediaan untuk memasak di kulkas juga sudah mulai menipis, akhirnya mamah bergerilya menyusuri kampung sebelah, mencari kang sayur atau warung sayur yang buka.


Dan ketemulah satu toko yang terlihat menjajakan sayur mayur. Memang tak sekomplet toko sayur langganan, tapi karena tak ada pilihan, akhirnya mama putuskan untuk mampir.

Dari dekat, penampakan barang – barang yang dijajakan sungguh membuat tak berselera untuk belanja. Wortelnya kisut, beberapa sayuran juga sudah kelihatan layu. Dari deretan sayur yang mama lihat, hanya tomat, timun dan bayam saja yang nampak layak jual. 

Tak ingin berlama - lama, akhirnya mama putuskkan untuk membeli seikat bayam, sekantong tahu, dan  telur yang sekilonya dihargai 27 ribu rupiah. “Auuu.”, lolong mama dalam hati. Tapi ya sudahlah.

Menu rumahan seminggu


Well, tahu sendiri dong, kalau belanja di warung konvensional begini, pasti susah banget untuk mendapatkan hasil timbangan yang pas sekilo. Kalau kurang sedikit menuju sekilo, biasanya pedagang akan menukar telur yang kecil dengan yang berukuran agak besar sehingga timbangannya bisa pas. Begitu juga sebaliknya. Tapi case yang biasa mama temui, biasanya pedagang itu rata – rata lebih ngalah ngasih timbangan lebih kalau sudah lelah menemukan nilai timbangan yang pas. Supaya kitanya balik lagi, gitu.

Kalau di toko sayur langganan mama, si akangnya gigih banget soal timbang menimbang begini. Pokoknya sebelum dapet timbangan yang pas, tangannya nggak akan berhenti bolak balik nukerin telur sampai ketemu nilai timbangan yang tepat, walaupun itu memakan waktu hingga ratusan purnama. Prinsipnya nggak mau rugi, tapi juga nggak mau ngerugiin pembeli.

Tapi nggak seperti itu saat mama belanja telur di toko sayur yang ini. Berhubung mak sayurnya juga  menggunakan timbangan digital, dan proses menimbangnya juga dihadapan mama, jadi mama tahu dong, berapa nilai timbangannya. Dan ajaibnya, ketika angka timbangan sudah menyentuh angka 990 gram, mak sayur dengan entengnya langsung mengangkat telur belanjaan mama dan mengikatnya.

Untuk sepersekian detik mama cuma bengong sambil berkata dalam hati, “Mak sayur, yang kamu lakukan ke saya itu, jahad.”.

Sepersekian detik berikutnya, mama berpikir, apakah perlu menegur emak – emak ini? Andaikan ditegur terus emaknya sewot dan malah ngamuk, aku kudu piee.

Dengan pertimbangan malas ngomong karena dibebed masker, sekaligus kasihan karena sepertinya usahanya juga tampak tak menguntungkan, akhirnya mama putuskan untuk santuy saja. Sambil misuh – misuh dalam  hati, sekaligus berjanji tak akan pernah kembali lagi.

Dalam hati sebenarnya bertanya – tanya sendiri, ada apa dengan dirikuu T_T. Cuma 10 gr tapi kenapa hati ini kok rasanya dongkol amat T_T.

Coba mak sayurnya kompromi dulu mau ngurangi timbangan, mama kan pasti tetep nggak bakal ngijinin, wakakkakk.

menu rumahan seminggu
Bahkan sekilo telur bisa membuatmu galau


Setelah dipikir – pikir lagi. Sebenarnya, tindakan yang benar adalah menegur si mak sayur ya. Untuk kebaikannya, untuk kebaikan usahanya juga. Walapun cuma 10gr yang sebenarnya juga nggak seberapa ini, tapi yang 10 gram ini memang bukan haknya.   

Bukan soal besar kecilnya nilai timbangan yang dikurangi, tapi juga soal kebiasaan dan kejujuran dalam berdagang. Kalau sudah terbiasa menyepelekan dan menganggap enteng hal yang sebenarnya prinsipil seperti ini, sebenarnya si penjual sedang menghambat jalan rezekinya sendiri. Contohnya ia jadi kehilangan calon pelanggan seperti mama yang akhirnya jadi males belanja kesana lagi.

Seperti kata Alqur’an

“Sempurnakan takaran dan jangan menjadi orang yang merugikan. Dan timbanglah menggunakan timbangan yang lurus.” (QS. Asy-Syu’ara 181-182)

Dan

“Kecelakaan besar bagi orang yang curang. Yaitu orang yang menerima takaran, harus dipenuhi. Dan apabila mereka menakar, mereka akan mengurangi. Tidakkah orang-orang yakin mereka dibangkitakan pada hari yang besar yaitu hari saat manusia menghadap Rabb semesta alam” (QS. Al-Muthaffifin 1-6)

Ah, maafkan mamak yang bisanya cuma ngemeng ini, karena sesungguhnya kesempurnaan hanya milik Allah SWT semata.

38 Responses to "Ketika Timbangan Belanjaanmu Dicurangi"

  1. Hihiiii, masalah timbangan memang selalu bikin mamak2 rame di tukang sayur. Ga mau rugi meski 10 gr. Tapi kalo aku pun yang mengalami , ya sudahlah.. ga mau tahu urusan trik timbangan, itu hanya urusan mak sayur denganNya.

    Yang jelas pengen buru2 diolah ntu, keburu lapeeerr.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, hal sensitif bagi sebagian orang termasuk saya 🤭

      Delete
  2. Sebenernya hal sepele ya, tapi memang banyak org yg abai. Kalau kejadian ke saya pun, saya akan cuek. Dah lah biar aja. Anggap sedekah. Paling doain aja, semoga Allah kasih hidayah ke penjualnya bahwa yg dilakukan itu ga bener.

    ReplyDelete
  3. Sepakat ama mba Ade Ufi.
    Semoga ALLAH berikan hidayah ke si pedagang yg curang ntuh
    Semangaaatt mamak2 :D

    ReplyDelete
  4. nah kalo belanja di pasar ataupun sama tukang sayur aku perhatiin banget-banget timbangannya, bukan suudzon cuma gimana ya rasanya kalo ditipu

    ReplyDelete
  5. Ish memainkan timbangan itu dosa besar. Si emak gak nyadar kelakuannya akan menutup pintu rezekinya sendiri. Kalau saya biasanya akan langsung ngomong, mendidik dia juga agar jadi pedagang jujur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo penjualnya lebih tua dari saya ada rasa pakewuh juga buat menegur 😅

      Delete
  6. ketawa sendiri baca ini, Mak .. mengingat diri sendiri wakaka ... aku kudu piye hahaha.

    ReplyDelete
  7. Betul sekali mbak..kalau hal-hal kecil atau remeh saja diabaikan, jangan heran besokbesok akan demikian juga perlakuannya ke hal yang lebih besar :(

    ReplyDelete
  8. Kalau di warung langgananku sih kebiasaannya dilebihkan ya. Meskipun 0,05 gram juga dia tak pernah ambil dari hak pembelinya, harus pas atau lebih dikit gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langganan saya juga gitu, jadinya enakeun kalo belanja..

      Delete
  9. Ya, kesel banget nih kalau dicurangi tapi balik balik ke mereka sih, kalau gak jujur ya dosa mereka. Kalau bisa kita ingatkan lebih baik sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata sebagian warganet merasa kesel juga, kirain sayanya yg berlebihan 😅

      Delete
  10. Serba salah memang timbangan begini ya...maka kalau telor dan ayam kalau aku pilih di fresh mart, minimarket khusus jual itu, di Jakarta ada gatau di daerah. jadi dia jualnya per tray telur berpa, per ekor ayam berapa, dah bersih pula
    Kalau di warung kadang dicurangin
    Tapi ya sudahlah, anggap itu kelebihan waktu kita dilebihkan timbangan sama tukang warung lainnya.
    Siapa tahu dia mikirnya, selama kulakan telur dah pecah berapa sebagai kerugiannya kan...hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kembali ke mental berdagang sih kalo saya. Mau mencari berkah, atau untung dengan memanfaatkan kebaikan pembeli. Tapi memang paling akurat belanja di SPM ya mbak 😊

      Delete
  11. Dilematis banget yaa, kak..
    Aku yang orangnya gak teliti sering dibeginikan kalau belanja di pasar.
    Ketauannya pas uda di rumah sama suami.

    Tapi yasudahlah..
    Semoga Allah memberi jalan agar sang penjual menemukan kembali jalan hidayahnya.

    ReplyDelete
  12. Nah iya kalau di warung langganan insyaAllah sesuaikan pas timbangannya. Alhamdulillah. Walau terkesan sederhana ya

    ReplyDelete
  13. memang agak susah kalau jual telur pake timbang ya. Tapi telanjur jadi kebiasaan, jadi ya tetep gitu cara jualnya. Padahal, enakan per tray atau kalau eceran per butir. Waktu saya di Medan, kios telur menyediakan telur dengan beragam harga per butir. Telaten banget mengelompokkan telur berdasarkan besarnya. Karena telur bisa terbagi hingga lebih dari lima kelompok harga (misal dari Rp 900 per butir sampai Rp 1.500 per butir)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah telaten banget. Iya, kalau jual per bungkus / tray gitu malah lebih enakeun di hati kayaknya.

      Delete
  14. Aku yang lahir dan besar di tengah Keluarga Petani dan Pedagang, dari kecil sudah di-wanti2 ttg hal seperti ini. Kayak sepele padahal ini hal besar yg prinsip ya, maknanya pun sangat dalam, ttg kejujuran dan keberkahan saat mengais rezeki. Sayang banget kalau masih banyak yg melakukan kecurangan saat berjualan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nenek saya juga dagang, dan selalu ati - atiiii banget sama soal timbangan. Makanya ya sedikit gimana gitu, dengan penjual yg ngasal aja waktu nimbang

      Delete
  15. Alhamdulillah dapet langganan tukang sayur yang sering banget melebihkan timbangan hehe. Tapi pernah sekali beli telur, ketemu sama penjualbyang memang timbangannya harus pas banget. Sampai antri antri hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, kayak langganan saya. Kalo beli telur sekilo timbangannya harus sampe ketemu 1000 gr 🤭

      Delete
  16. Aku setuju sm km mbaak. Memang gak seberapa sih tp sebenarnya ini kalo dibiarin bakal menghambat jalan rejeki di penjual jg. Tp peernya adalah gimana cara negurnya. Heu. Nah kalo aku krn udah punya muka tipe judes duluan jd ya makin males negor org. Udah lah biarin aja drpd entar gak enak jd war. Jd ya doain aja heu. Salut banget sih sm yg berani mengingatkan dsb. Itu keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirain saya yg berlebihan, ternyata bnyak yg sepakat juga 😅. Saya juga Kalo mau negur liat2 orangnya mbak. Kalau lebih tua mundur aja, sungkan juga 😁

      Delete
  17. Kalau emak2 di sekitar sini udah pasti langsung minta penjualnya balikin telurnya kyknya. Sering lihat soalnya pembeli tu minta mastiin berapa berat pastinya.
    Hal2 seperti ini emang kyk kesalahan ringan tapi di akhirat pertanggungjawabannya berat yaa #ntms

    ReplyDelete
    Replies
    1. Typikal emak - emak pada umumnya ya. Iya, kelihatan remeh tapi kalo sering dilakukan, tetap diminta pertanggung jawabannya diakhirat..

      Delete
  18. Kadang nemu juga sih yang curang gini.. Ada yang settingan timbangannya emang udah dikurangi, ada yang isi barangnya dicampur sama yang kualitas jelek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener.. di pasar tradisional masih ada beberapa yg praktek begini..

      Delete
  19. Di hampir seluruh wilayah di Batam untuk telur tidak dihitung perkilogram tapi per butir. jadi cenderung lebih adil atau fair sih menurut saya karena mau besar kecil nggak ngaruh karena pembeli yang milih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Batam begitu. Biasanya juga jual per pack - pack gitu ya, malah enakeun gitu kalo saya mah

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel