Cerita Tentang Jeruk Bali dan Manfaatnya

 Assalamualaikum.

Beberapa waktu yang lalu, ayahnya Una & Kira menemani ibu mertua mudik ke kampung halamannya di Paron, Ngawi. Ibu mertua selama ini tinggal bersama kakak ipar di Jakarta. Sesekali, beliau pulang ke Ngawi untuk menengok rumah satu - satunya, dan saudara – saudara jauh yang ada disana. Tapi untuk mudik kali ini, bukan mudik seperti biasanya, melainkan untuk urusan jual beli rumah. Dengan demikian, bisa dibilang ini mudik terakhir ke Ngawi, mengingat tak ada banyak alasan bagi keluarga suami untuk berkunjung ke Ngawi lagi, selain hanya untuk bernostalgia saja.

Biasanya kalau sudah pulang kampung begitu pasti banyaaak sekali oleh – oleh yang dibawa ibu mertua. Mulai dari sambel kacang  homemade yang super endes, kripik tempe, serta krupuk beras untuk teman makan pecel. Kadang, bawang merah, bawang putih, sayur mayur, jeruk - jerukan dan lombok – lombokan juga seringkali turut diboyong serta dalam rombongan oleh – oleh yang dibawa ibu, “Di Paron tu kayak gini murah – murah, makanya mamak bawain. Kalo di Jakarta kan nggak dapet sebanyak ini.”

Nah, di rombongan oleh – oleh kali ini, ada yang sedikit berbeda dan cukup mencuri perhatian saya. Yaitu 2 buah jeruk bali dalam bentuk utuhan.

“Ayah bisa ngupas jeruk bali?”, tanya saya pada suami.

“Engga. Bisanya makan.”, jawabnya.

Baaaaiiiklaaah. Sebelas dua belas dengan istrinya. Tapi kali ini, mau nggak mau kita berdua kudu bisa memecahkan misteri mengupas kulit jeruk bali demi menikmati buahnya yang manis renyah itu.

cara mengupass kulit jeruk bali


Bay the wey, kalau ngomongin soal jeruk bali, saya jadi teringat dengan rumah nenek yang ada di Kediri. Rumah nenek Kediri banyak ditumbuhi dengan bermacam tanaman dan buah – buahan. Salah satunya pohon jeruk bali yang hampir selalu berbuah setiap saya berkunjung kesana.

Padahal, saya dulu sering banget melihat om, tante, atau kakeknya Una Kira mengupas jeruk bali. Tapi ya tak benar – benar memperhatikan. Pokoknya tau - tau sudah tinggal makan saja, hehe.

Dan setelah berselancar di internet, ternyata mengupas kulit jeruk bali itu gampang banget. Kalau ada yang belum bisa mengupas kulit jeruk bali, boleh tonton video tutorialnya ini ya kakk.

Walaupun namanya jeruk bali, tapi buah ini sebenarnya nggak berasal dari bali. Kementerian Pertanian juga mengatakan peyebutan jeruk bali ini kurang tepat, dan menyarankan untuk menyebut ‘Pomelo’ seperti panggilan internasionalnya. Tapi gimana ya, sepertinya kalau ketemu buah ini juga saya nggak bisa bilang kalau itu Pomelo. Tetap saja nyebutnya jeruk bali. Sudah kebiasaan.

Berasal dari Asia Selatan dan Tenggara, buah jeruk bali atau pomelo ini setahu saya malah banyak ditemui di daerah Jawa Timur. Jadi kalau mudik ke Jatim dan sedang musim jeruk bali, buah ini bisa dengan mudah kita temukan di pinggir – pinggir jalan kota Ngawi, Madiun, Magetan, dijual oleh penduduk setempat.

cara mengupas kulit jeruk bali

Berhubung sudah lama sekali nggak mudik ke tempat nenek di Kediri, Mama juga sudah jarang bertemu dengan jeruk bali lagi. Di supermarket maupun pasar tradisional di Kota Bogor, tempat tinggal saya, rasa – rasanya buah ini juga jarang  ditemui. Jadi buah jeruk bali oleh – oleh mertua kemarin cukup membuat saya jadi bernostalgia dengan kenangan masa kecil dulu. Saat sok manjat – manjat pohon jeruk bali yang tingginya cuma semeter itu. Atau saat ngejar – ngejar ayam peliharaan nenek yang suka nongkrong di sekitar pohon jeruk bali.

Walaupun sekarang sudah jarang bersua dan bersantap, Alhamdulillah masa kecil mama sudah cukup kenyang makan jeruk bali. Nggak cuma saat berkunjung ke rumah nenek saja. Kalau om berkunjung ke rumah mama, terkadang ia juga membawa buah jeruk bali dan mangga hasil kebun nenek.

cara mengupas kulit jeruk bali

Dan seperti halnya buah – buahan lainnya, jeruk bali juga mengandung banyak manfaat yang berguna untuk tubuh kita lho, antara lain

Meningkatkan daya tahan tubuh

Keluarga jeruk – jerukan atau citrus memang dikenal dengan kandungan vitamin C di dalamya. Begitupun dengan jeruk bali yang memiliki kandungan vitamin C yang tinggi. Vitamin C sendiri   berperan sebagai antioksidan yang dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh kita.

Mengurangi risiko kanker

Tahukah temans bahwa jeruk bali mengandung senyawa flavonoid yang dapat melindungi tubuh kita dari penyakit kanker. Senyawa flavonoid ini merupakan sejenis antioksidan yang memiliki manfaat penting dalam mencegah pertumbuhan sel kanker.

Menjaga kesehatan jantung

Dalam satu buah jeruk bali dengan berat sekitar 610 gram, terdapat 6 gram serat. Dimana kandungan serat serta flavonoid dalam jeruk bali ini dapat meningkatkan HDL (kadar kolesterol baik) dan menurunkan LDL (kadar kolesterol jahat) dalam tubuh. Yang bermanfaat untuk mencegah pembentukan plak penyumbat pembuluh darah yang dapat menyebabkan sakit jantung.

Menjaga tekanan darah

Jeruk bali juga mengandung kalium yang cukup tinggi. Sementara kalium memiliki manfaat yang dapat melebarkan pembuluh darah dan mengurangi tekanannya. Dengan demikian, jeruk bali bermanfaat untuk menjaga tekanan darah.

Menjaga kesehatan tulang

Selain kalium, jeruk bali juga mengandung magnesium dan fosfor. Dimana ketiganya merupakan mineral yang sangat dibutuhkan tubuh untuk menjaga kesehatan tulang dan mencegah terjadinya tulang keropos.

Membantu sistem pencernaan

Selain serat, jeruk bali juga memiliki kandungan air yang tinggi. Makanya kalau makan jeruk bali rasanya seger krenyes gitu kan. Nah, kandungan serat dan air ini sangat baik untuk memelihara kesehatan pencernaan kita. Dengan demikian, konsumsi jeruk bali juga bisa menghindarkan kita dari gangguan pencernaan seperti sembelit

cara mengupas kulit jeruk bali

Selamat menyantap jeruk bali J

Wassalamualaikum

25 Responses to "Cerita Tentang Jeruk Bali dan Manfaatnya"

  1. Aku syukaaakkk bgt jeruk baliiii
    Pan kapan mau beli juga ahhh, ternyata segabruk ya manfaatnya

    ReplyDelete
  2. wahh jeruk kesukaanku karena ukurannya besar dan rasanya nikmat :D

    ReplyDelete
  3. Aku udah lama banget gak makan jeruk Bali yang besar banget. Meski kadang nemu yang gak terlalu manis, tapi kusuka. Ternyata banyak banget manfaatnya

    ReplyDelete
  4. Masya Allah..banyak sekali manfaat dari jeruk bali ini ya mbak. Hal yang paling saya ingat dari jeruk bali tuh ya itu kulitnya bisa dibuat berbagai macam karya.

    ReplyDelete
  5. Aku suka buah ini.. tapi belum pernah ngupas haha.. jaman dulu udah dikupasin. Nama lainnya pomelo ya. Baru tau akuu banyak di Jatim yaa dia

    ReplyDelete
  6. baru tau pomelo sebagai nama yg ;lebih tepat utk jeruk bali. Waaaa...makin berasa nggak jelas nih sebagai lulusan fakultas pertanian wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  7. wah buah kesukaan aku banget nih jeruk baliii. ternyata nggak cuma rasanya yang enak tapi manfaatnya juga baik untuk tubuh ya maaaak.. Makasi infonyaaa

    ReplyDelete
  8. Aku suka nih jeruk Bali. Biasanya aku bikin rujak. Enak deh..

    ReplyDelete
  9. Manfaat jeruk bali banyak ya ... sayangnya gak cocok dengan lidah saya hehe tapi suami saya suka banget dan bisa buka kulitnya. Bisa sendiri beliau yang makan kalau dikasih ...

    ReplyDelete
  10. ternyata jeruk bali memiliki banyak manfaat salah satunya untuk kesehatan tulang, mungkin karena mengandung unsur colllagen kha ?
    disini jarang jeruk bali, jadi kangen pengen jeruk bali ^_^

    ReplyDelete
  11. hihi jadi ingat waktu remaja deh, aku diminta ngupas jeruk bali dan ngga bisa dong hehe kurang tepat sih, jadi berasa sulit banget dan tangan aku sampai sakit hehe dan iyess banget manfaat jeruk bali untuk kesehatan itu banyak banget makanya aku suka jeruk bali

    ReplyDelete
  12. Banyak manfaatnya ya ternyata. salah satunya bisa untuk menjaga kesehatan jantung ya. Aku kira hanya untuk vitamin C dan pencernaan aja.

    ReplyDelete
  13. Hehe kukira nia ramadani saja yg ga bisa ngupas salak. Berarti nia kemungkinan pas kecil juga udah dikupasin kali ya salaknya. Jeruk bali memang ga semua orang pernah makan atau pernah ngupas sih. Aku dulu kalo makan jeruk bali kulitnya buat mainan. Bikin mobil2an atau lainnya

    ReplyDelete
  14. Saya suka dapet jeruk bali dari tetangga belakang rumah... Ngomongin kulitnya jadi inget mobil-mobilan zaman dulu...

    ReplyDelete
  15. Ya ampun...aku malah kangen pengen jeruk Bali.., jujur dah lama banget gak makan...

    Ternyata khasiatnya banyak ya..., Bisa jadi makanan rutin nih .

    ReplyDelete
  16. Wah ternyata manfaat jeruk Bali banyak sekali yaaa. Udah lama sekali tak memakan jeruk ini, bingung nyarinya di sini. Di supermarket jg jarang ada. Mungkin kalau ke supermarket khusus buah ada kali ya hehe

    ReplyDelete
  17. Aku suka banget ini ngupas jeruk Bali. NGupasnya suka, makannya juga doyan banget. apalagi yang warnanya putih, gak ada pait paitnya.

    ReplyDelete
  18. The best jeruk bali ini ehehehe ibuku asli Bali mba
    pas mudik seringnya belum berbuah, sebel hahaha tapi asli enaknya jeruk bali ini

    ReplyDelete
  19. Weiyo ee...
    Mengupas jeruk Bali ternyata mudah yaa...
    Aku kebayang aja gitu, dibelah macam ngupas Semangka.
    Apik yaa...mashaAllah.
    Rasanya tapi gak bener-bener manis kan yaa, kak?

    ReplyDelete
  20. Aku suka nih jeruk Bali. Kebetulan saudara di Solo juga ada yang punya pohonnya. Jadi lumayan sering juga makan. Hehe. Ternyata banyak juga ya manfaat jeruk bali buat kesehatan :)

    ReplyDelete
  21. Aku suka nih jeruk Bali. Kebetulan saudara di Solo juga ada yang punya pohonnya. Jadi lumayan sering juga makan. Hehe. Ternyata banyak juga ya manfaat jeruk bali buat kesehatan :)

    ReplyDelete
  22. Anakku suka nih mba makan jeruk bali. Tapi aku kadang malas kupasnya. Hehhe. Tapi senang karna menyehatkan juga ya

    ReplyDelete
  23. Jeruk Bali, seger apalagi kalau di rujak yah, enak.

    ReplyDelete
  24. belom pernah nyobaa jeruk balii nih. gedee banget ya jeruknya. hihii.. makan satu ajaa udah berasa begah kalii

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel