Cerita Semangkuk Bubur Ayam


Orang - orang terdekat pasti hapal banget kalau saya ini nggak bisa makan bubur. Mau itu bubur ayam, bubur ketan, bubur sum2. Pokoknya makanan bertekstur lembek - lembek begitu saya paling nggak bisa menyantapnya.

Dulu waktu masih jadi anak kampus, setiap pagi di depan rumah kos selalu nangkring tukang bubur ayam favorit anak - anak kos. 2 sahabat saya Vina dan Ema, termasuk salah 2 penggemarnya.

Kita bertiga sering banget sarapan bareng. Dan basecampnya sering di kamar saya yang nggak terlalu banyak barang sehingga lebih lega buat ngumpul. 

Kalau lagi sarapan bareng gitu mereka selalu pesen bubur ayam, terus makan buburnyapun diaduk - aduk. Udah nggak keliatan lagi lah mana krupuk, mana cakwe, mana ayam. Semua sambung menyambung menjadi satu.

Jujur, sebenarnya saya eneg bangeet ngelihatnya. Geli - geli mual gitu deh. Jadi kalau mereka berdua udah aksi makan bubur sambil merem melek, saya bakalan konsentrasi penuh nunduk ke kupat tahu yang saya pesan sambil merem nggak pake melek.

Bukan teman namanya kalau mereka nggak berusaha meracuni saya untuk nyoba makan bubur ayam. Berkali - kali digoda akhirnya pertahanan saya jebol juga dan mengiyakan untuk mencoba semangkok bubur ayam. Itupun berkat taburan cakwe dan krupuk yang tampak menggoda.

Suapan pertama, nyendok cakwe dan taburan lainnya dengan seiprit bubur, masih enak. Dua suap masih enak. 3 suap, 4 suap akhirnya keluar juga jerit suara lambung ini. "Hoeek", gitu katanya.

Ternyata lidah dan perut saya memang nggak bisa menerima bubur, tetep aja pingin muntah biar udah sekuat tenaga mencoba. Maaf ya bur.

Mundur lagi waktu jaman SMA. Tepatnya saat masih jadi junior Pramuka atau yang dikenal dengan sebutan KS 149.

Biasanya setiap kali KS mengadakan suatu event, entah itu pendadaran, kemping, dan lain - lain, selalu diakhiri dengan kontemplasi dan makan adat.

Saya masih bisa tahan dimarah - marahi atau dibentak - bentak senior. Tapi kalau sudah masuk sesi makan adat rasanya menderita banget dan pingin nangis.

Makanannya sendiri nggak ada yang aneh. Cuma sepotong pisang goreng plus sewadah kecil bubur ijo.

So, mulai tahu kan apa yang bikin saya nangis kalau pas makan adat? Si bubur ijo itu biang keroknya.

Namanya juga makan adat, cara makannya pasti beda dari makan biasa. Cara makannya yaitu, pada gigitan pertama diemut dulu pisgor atau buburnya (lupa berapa lamanya), gigitannya pun nggak boleh porcil, tapi sepertiga dari porsi yang ada. Setelah itu baru dikunyah - kunyah bentar lalu telen.

Entah apa esensinya saya sendiri juga lupa.

Saya heran kenapa teman - teman dan lainnya bisa banget khusyuk menikmati makan adatnya. Sementara saya nahan hoek - hoek sambil dipelototin senior.

Untungnya saya punya penyelamat yang selalu sigap membantu menghabiskan  si bubur ijo ini. Namanya Lilis yang posisi barisnya sering bersebelahan dengan saya. Biasanya saat moment ngemut selesai, penjagaan dari senior agak mengendor. Saat itulah saya dan Lilis bakal lirik - lirikan. Ia menyerahkan wadah buburnya yang kosong, saya menyerahkan wadah bubur saya yang masih full. Gerakan ini dilakukan dengan secepat kilat.

Momen ngemut bubur itu bener - bener bleeh banget buat saya hingga membuat saya jadi nggak doyan bubur dalam jangka waktu yang lama.

Tapi itu dulu.

Sekarang, setelah jadi mamak - mamak 2 anak, saya doyan banget makan bubur ayam. Apalagi kalau makannya pake usus goreng, sate puyuh plus sambel yang banyak. Adeww mantep banget rasanya.



Entah sejak kapan saya mulai doyan bubur. Bahkan saat staycation di hotel yang breakfastnya melimpah itu, saya malah paling ngiler sama bubur ayamnya.

Sekarang, saya malah jadi heran sendiri kenapa dulu bisa jijay banget sama bubur ayam.

Andai Ema dan Vina tahu kalau sekarang saya doyan bubur ayam, mereka pasti bakal keheranan sambil kayang.


Hal ini membuat saya berpikir dan merenung. Lalu mengingat - ngingat lagi beberapa momen yang pernah dialami.

Jadi inget, dulu saya pernah lihat kakak tingkat yang kelihatan ribet banget nyebar - nyebar kuesioner nyari data untuk TA-nya. Saat itu saya sesumbar pada beberapa teman kalau waktu bikin TA nanti, saya nggak akan pakai kuesioner - kuesioneran.

Kenyataannya, saya ambil TA dengan tema pemasaran dan tak berkutik ketika dosen pembimbing mengarahkan saya untuk menyebar kuesioner, ke rumah - rumah penduduk, dengan sample sekian ratus rumah, searea Kota Bandung pula, hahaha. Karma OTW buu..rasakan. Bingung deh kan mau nangis atau pingsan duluan.

Jadi inget juga kalau saya juga pernah sesumbar nggak mau kerja di pabrik. Soalnya di pabrik itu  panas dan pengap. Saya maunya kerja kantoran di ruang sejuk ber-AC biar tetep syantik. (banyak yang ngira saya kalem dan pendiem, padahal aslinya ya songong juga)

Namun kenyataannya menampar banget. Qadarullah ternyata nyari kerjaan sulit banget. Dan sayapun akhirnya nggak bisa menolak ketika diterima bekerja di sebuah pabrik, dimana 1 tim itu isinya mas - mas semua, hoahaha. Dan nggak pernah mengira juga kalau jodoh sayapun ternyata akhirnya orang pabrik. Hahaha.

Oh my god.

Bener - bener ya, semesta itu bisa banget menjungkirbalikkan kata - kata, hati dan perasaan kita dalam sebuah dinamika kehidupan yang terkadang membuat terheran - heran.

Yang dulu nggak disukai jadi digandrungi.

Yang dulunya dibenci, jadi kudu dilakkoni.

Kini jadi lebih hati - hati dengan lisan dan tulisan, karena suatu saat bisa kembali pada diri sendiri.

Akhirnya, saya jadi teringat satu ayat alqur'an, yang isinya begini :

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

Esensinya jelas banget dan gamblang banget. Nggak perlulah terlalu menyukai atau membenci sesuatu karena hanya Allah yang paling tau baik - buruk yang kita benci atau suka itu untuk diri kita. Yang wajar - wajar sajalah.

Begitupun dengan pilpres.

Nggak usahlah benci - benci banget sama lawan pilpresmu. Yang wajar - wajar saja.

Tar sukalohh.

Salam sehat dan salam waras dari unakira.com. 😁🙏

35 Responses to "Cerita Semangkuk Bubur Ayam"

  1. Eh kok aku juga jadi ikut penasaran, gimana bisa dulu benci banget sama bubur ayam, tapi sekarang bisa fine fine ajaaaahhh? Hihihihiii. Tapi sekarang gimana mak makan buryamnya, tim diaduk apa nggak diaduk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tim makan dari pinggir mak, terus minta kuahnya dibanyakin, hihii.. Samaaa, akupun heran sendiri kenapa sekarang jadi doyan bubur ayam 😁

      Delete
  2. mba aku jdi ikutan mual wkwkwk emang ya pas ospek sama kaka senior itu kurang ajar semena-mena tapi baik banget itu temennya untung mba ga muntah kalau muntah habislah kena maki wkwkw

    setuju mba jangan benci banget yah bisa jadi itu baik :) nice

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi pas gantian jadi senior, Kita gantian semena mena ke junior juga sih mbak, wakakakk.. aduh namanya masa muda masih nggak ngerti kalo yg beginian tu gk mendidik sebenernya 😁

      Delete
  3. Duh, seru cerita bubur ayamnya mbak. Aku juga sukak tulisan mbak Una, enak dibaca, kalimatnya gak ribet dan jelas. Hurufnya pun gede, hehehe.

    Aku pun mbak, mengalami hal yang sama terkait hal-hal yang dulu aku gak suka, eh sekarang malah kecemplung. Tapi malu mau ngomongnya di sini, hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, makaasih mbak Eka. Mungkin karena pengalaman sendiri jadi nulisnya mengalir nggak pake mikir, kayak cerita biasa aja..

      Aku juga malu banget sebenernya, sesumbar2 sendiri, eh balik lagi ke diri sendiri, hehe

      Delete
  4. Kalau orang jawa bilang gething nyanding mbak. Artinya kita malah dekat pada apa yang dibenci.

    Saya juga dulu sejak kuliah nggak suka pelajaran yang berhubungan dengan komputer, coding dan sebangsanya. Kalau ada tugas, nyontek punye teman, waktu kuliah sering kabur. Eh, sekarang kerjanya di bidang IT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahu ada paribasan gething nyanding mbak.. memang takdir nggak ada yg tahu ya, yang nggak kita suka malah jadi ditemui setiap hari..hehe

      Delete
  5. Aku jadi penasaran bubur ijo itu bubur kacang ijo kah?
    Trus aku jadi ngiler dong sama penampakan buburnyaaaa.. Persis sama yang sering kumakan waktu masih tinggal di Depok. Kumplit dan satenya gede2 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bubur kacang ijo mbak, kayak bubur ketan wajik gitu tapi warnanya ijo.. di tukang jajan pasar kayaknya nggak ada deh bubur ijo yang aku maksud itu..

      Maap Kalo bikin ngiler, hehe

      Delete
  6. Kebalikan sama saya Mba, saya suka makan bubur.. Malah sering makan bubur ayam, bubur kacang ijo utk sarapan pagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bubur kacang ijo Masih suka mbaa, apalagi tambah es, sirup, roti tawar dan coklat kental manis, enaaak

      Delete
  7. Suka sama endingnya mba, setuju banget. Jangan benci-benci sama lawan pilpres ya. dan aku malah ngiler lihat buburnya mba. Laper malem-malem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbakk, jengah banget lihat sosmed yang isinya berantem aja 😔

      Delete
  8. Penuh makna banget artikelnya mak. Seru baca nya. Aku juga dulu pernah moyok orang Cimahi, Cimahi = Bandung coret. Eh taunya malah dapet suami orang Cimahi 😂 jaga lisan itu memang harus ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii bener mak, akupun begitu Masih belajar jaga lisan dan tulisan 😁

      Delete
  9. Wah kalo saya suka bubur.. asal jangan diaduk hahahaha. Tapi buburnya suka yang ada kuahnya dikit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jugaa, sukanya makan Dari pinggir, biar rapi, hehe

      Delete
  10. setujua banget, suka dan benci tidak boleh berlebihan karena Allah Maha Pembolak Balik Hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat makk,, Allah memang maha pembolak balik hati yaa

      Delete
  11. kalo aku suka bubur mbak, cuma ga suka bubur ayam. alasannya karena aku vegetarian, jadi ya emang ga suka makan ayam or daging (kecuali ikan). tapi setelah memiliki anak beberapa hal yang dulunya ga suka memang sih sekarang jadi oke-oke aja tuh. termasuk bubur ayam ini. walaupun ayamnya tetap ga aku makan, tapi buburnya masih bisa aku makan asalkan ga diaduk. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii sama, aku juga kalo makan bubur gak diadukk..wahh dirimu vegetarian ya mbak. Aku nggak vegetarian tapi kurang suka makan ayam2 dan daging, nggak nafsu gitu. Tapi masih mau makan sekali2

      Delete
  12. bubur ayam, menu sarapan favorite saya. Banyakin kecap, kacang dan sambel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama banyakin kuahnya..aduh, mantep bangett

      Delete
  13. Saya suka sekali makan bubur. Pakai sate ati tiga tusuk. Wah, nampol!

    Seperti "tampolan" pada penutup artikel ini. Pembaca pasti menggumam, "Oh, iya. Bener juga."

    Terima kasih atas seporsi artikel penuh gizinya, Mba. Salam hangat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan bubur memang paling nampol pakai sate ya bang Nodi. 2 tusuk kurang, minimal 3 lah, hehehe.. makasih yaa udah berkunjung. Salam hangat juga 🙏

      Delete
  14. Iya, seiring waktu orang bisa berubah drastis ya Mak, ngikik baca ceritamu hahaha sampai hoek3 eh sekarang doyan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. jangankan orang lain, akupun nggumun sama diriku sendiri mbak 😁

      Delete
  15. Kalau aku sih dari dulu asli pecinta bubur ayaaam. Ngg ada matinya deh.. pagi siang malam makannya hehehe

    ReplyDelete
  16. Setuju, tidak perlu kita terlalu membenci suatu hal karena siapa tahu itulah yang terbaik untuk kita.

    ReplyDelete
  17. Wah bubur ayam, makanan ini adalah alternatif terakhir buat saya. Sebisa mungkin cari makanan lain. Nggak suka soalnya. Tapi kl cuma bubur aja yg nggak dicampur apapun malah doyan.

    ReplyDelete
  18. emang benci itu beda tipis sama cinta mba, sebenernya sama-sama nyari tahu, satunya nyari kejelekan satu lagi kebaikan daaaan sayangnya pas nyari tahu jadi lebih terlihat nyata suka atau engganya makanya apa2 emang harus seimbang gak boleh berlebihan hahahah

    ReplyDelete
  19. Kebayang itu scene tukeran mangkok mak, kocyaak, hahaha. Akhirnya doyan juga ya mak, enak kan ya mak buryaaam..

    ReplyDelete
  20. Wah wah... komentarnya banyak sekali, saya sampai capek scrolling ke bawah. Hihi...
    Salam kenal Kak.

    Saya pertama baca judulnya, jadi penasaran, pasti ini tentang tidak suka bubur ayam dan ternyat benar. Yeey... Eh, tapi ternyata endingnya bahagia juga ya... Kakak tiba-tiba jadi suka bubur ayam.

    Saya kalau jadi teman kakak mungkin juga heran sampai kayang, soalnya saya suka gangguin teman saya yang tidak suka bubur2an juga.

    Hehe...

    Salam kenal kakak. :)

    ReplyDelete
  21. Betul adanya kali yaa .. tiap orang bisa punya rasa 'paranoid' tersendiri lihat jenis makanan.
    Kayak ngga doyan gituu ..., ngga selera untuk nyoba nyicipinnya.

    Kalo aku 'paranoidnya' sama sop buntut ...
    Kebayang aja gerak kibasan ekor sapinya wwwkkk

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel