Kesambet

Iyes. Judulnya kesambet. Ato apa ya istilahnya yang bener... Yang kesambet siapa lagi kalo bukan anak wedok unyu – unyu sing ayu dhewe. Kalo kata orang anak kecil itu sangat sensitive dan bisa liat yang aneh – aneh, sepertinya saya dan suami baru membuktikannya sabtu kemarin.

Jadi ceritanya  mau malam mingguan bertiga sambil belanja ke supermarket. Selesai belanja kita mampir beli nasi ayam  buat kirana terus gantian sholat maghrib sambil gantian jaga dan ndulang Kirana. Mungkin karena laper Kirana maemnya banyak sore itu. Habis itu rencananya mau lanjut ke salah satu restoran pizza, soalnya  udah di telpon kalo pizza pesenan kita yang beli 1 gratis 1 itu udah jadi (hahah). Sepanjang perjalanan menuju resto pizza, kirana masih anteng asik nyemilin ayam dan nitilin nasinya. Dan kemudian sampailah kita di resto pizza itu yang letaknya gak jauh dari pusat perbelanjaan yang tadi kita datangi. Nggak hanya resto pizza saja, tapi disitu juga banyak pilihan resto lainnya. Tadinya saya sempet kepikiran ngajakin ayahnya mampir ke sebelah setelah nyemilin pizza sekotak. Tapi ahh..ternyata malah ada kejadian hectic ini.

Karena   di dalam sudah penuh, maka pilihannya mau gak mau ya di teras luar. Akhirnya saya dan kira nunggu di luar. Dan Kira pun masih asik sama nasinya. Belakangan saya baru sadar kalo yang naruh kursi dan meja di luar cuma resto ini. Dan pemandangan di luar pun cuma pohon – pohon besar aja. Kemudian ayah datang bawa 2 kotak pizza, dan mamah  riang gembira siap menyerang pizza. Baru mau nyomot pizza yang kedua, tiba – tiba kirana memeluk saya sambil melihat ke arah dalam resto. Well, saya pikir dia takut liat salah satu bapak – bapak ato gimana, karena memang seringnya begitu kalo ketemu orang yang belum dikenal. Saya tenang – tenangin sebentar, tapi kirana makin erat meluknya dan makin ndlesep (membenamkan diri) nyungsep ke saya, terus nangis. Waktu mau mbenerin posisinya kirana tetep kekeuh nyungsep dan makin kenceng nangisnya. Pikir kami, yasudahlah pulang saja kalo gitu.

Sepanjang perjalanan pulang pun kirana masih dengan posisi nyungsepnya, dineneni gak mau, ditawarin kue gak mau, diajak mainin ac mobil dan puter2 radio yang biasanya kita larang pun tetep gak mau. dia terus menerus memeluk saya. Kalaupun ngintip sebentar yang ada malah makin nangis dan nyungsep lagi, ngoceh gak jelas. Suami saya bilang “Penjelasan logisnya, mungkin tadi takut sama bapak – bapak yang di dalam, dan ketakutannya mendalam. Ato karena laper. Tapi habis maem banyak.. Sakit perut? Mungkin aja, tapi mosok koyo ngene ekspresine. Penjelasan gak logisnya..” Kemudian hening, dan sayapun mulai merinding. “Bacain doa dek”, kata suami saya. Dan saya  mulai bacain ayat kursi sampe perjalanan ke rumah.

Sampe dirumah keadaan masih belum membaik. Akhirnya saya puterin murottal, berharap yang bikin kirana begini langsung kepanasan terus pergi. Tapi kok gak ada perubahan. Siapa yang gak panik bu ibu? Kirana masih menolak nenen, diajak bobok  malah tengkurep dan tetep nyungsep ke saya. Akhirnya saya gendong sambil diayun2, ketika saya pikir kirana sudah mulai tenang ternyata tiba – tiba dia mulai histeris dan nangis lagi. Haduh ya Allah.. batin saya. Entah apa yang ada di pikiran hingga akhirnya saya bilang “tolong Kirana jangan diganggu ya.. kasian masih kecil. Kasian nangis terus nanti sakit semua badannya”. Berharap kata – kata saya didengerin..tapi tetep aja no no. Kirana nangis lagi.

Selama saya berusaha menenangkan Kirana di kamar, ayahnya sibuk mberesin dan nata – nata barang belanjaan. Berusaha tenang dan biasa aja. Setelah semuanya beres ayah pun mbantuin nenang2in Kirana, dari mulai kasih liat doraemon, nyanyi2 ato ngajak liat kucing….tapi tetep aja no no. Kirana tetep nyungsep. Entah sudah berapa lama, yang jelas tangan udah pegel banget gendong kirana dengan posisi seperti itu, ditambah lagi berat tubuhnya yang makin berat aja. Yang kami takutkan kirana terus menerus seperti ini hingga tengah malam, ato bahkan kesurupan. Naudzubillah..

Saya Cuma bisa pasrah dan terus menerus berdoa kepada Allah supaya kirana bisa kembali tenang. Ayahnya juga udah mulai gelisah. Akhirnya ayah sholat Isya habis itu ngaji di deket Kirana. Untungnya Kirana sudah mau saya ajak duduk (sambil tetep nyungsep), perlahan saya benerin posisinya dan tawarin nenen lagi. Alhamdulillah mau dan mulai tenang sambil matanya lirak lirik.  Horor gak sih? Setengah jam kemudian barulah kirana mulai “normal” kembali, turun dari pangkuan saya dan mainan lego. Boboknya juga nyenyak.

Hadeuhh..alhamdulillah ya Allah. Bener – bener kejadian malam itu bikin mamanya takut. Setelah itu telpon utinya Kirana, dan katanya sih wajar anak kecil kalo begitu, rajin – rajin dibacain Alqur’an, dan dingajiin aja, sebelum tidur juga baca doa. InsyaAllah uti.. Mudah – mudahan gak terulang lagi ya nak, cukup sekali ini aja ==”

2014-12-05 09.47.46

0 Response to "Kesambet"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel