Marhaban ya Ramadhan

Sumber : apasajaada.com


Dear friend,

Ramadhan kali ini sungguh berbeda. Bukan hanya karena ini kali pertama saya merasakan Ramadhan  sebagai seorang anak (pekerja) yang sedang belajar hidup mandiri untuk mencari sesuap nasi (dan semangkuk berlian), namun lebih ke perjuangan yang harus saya lakukan untuk menjalani tiap – tiap malam Ramadhan ini dengan semangat dan ikhlas. Berbeda, karena yang sudah – sudah saya selalu melewatkan Ramadhan di zona nyaman, dengan lingkungan yang serba kondusif, wajah – wajah yang familiar, teman – teman yang saling mengingatkan, serta waktu yang flexible. Ramadhan kali ini saya melewatkan sebagian besar waktu di tempat yang lingkungannya serba tidak kondusif, wajah – wajahnya tidak familiar, dengan rekan – rekan yang sebenarnya baik tapi hhh, serta mesti berkejar – kejaran dengan waktu.

Khusus di bulan Ramadhan, biasanya kantor – kantor memberi kebijakan dalam hal jam kerja. Umumnya waktu pulang jadi lebih cepat dari hari – hari biasa. Tapi di tempat saya berbeda, jam kerja tetap dari jam 08.30 – 17.30 plus – plus. Plus 10 menit, plus 20 menit bahkan kadang plus 30 menit >.<, sementara saat hari – hari kerja, PP kantor-kosan bisa memakan waktu hingga 1 jam, karena macetnya itu. Bisa ditebak, tidak mungkin saya berbuka puasa dengan nikmat dan santai di kosan.

Jadilah setiap hari saya selalu membawa ini,

DSC00951

Berjuta – juta penjual makanan berjejer di depan masjid dekat kantor dengan menjajakan macam – macam menu mulai dari teh liang, gorengan hingga bubur ayam. Namun entah kenapa saya males dan tidak nafsu melihatnya, padahal biasanya paling tidak kolak, es kelapa muda, es dawet atau es buah harus ada dalam daftar menu buka puasa saya. Yah, itung – itung ngirit sambil praktekin sunah nabi, akhirnya sebotol air dan beberapa butir kurma jadi pilihan berbuka. Dan setelah dicoba ternyata memang cukup mengenyangkan, di perut pun terasa lebih enak.

Kemudian setiap pulang kantor selalu mampir kesini

DSC00971Sebenarnya masjidnya luas dan gedhe, namun yang membuat kurang nyaman karena tempat wudhu dan kamar mandi sedang dibangun, masjidnya jadi sedikit kotor. Disamping itu karpet tempat sholatnyapun agak dekil. Jadilah saya selalu membawa – bawa sajadah dalam tas. Untung sajadah yang saya punya ukurannya tipis sehingga tidak terlalu berat dan bisa praktis masuk dalam tas.

Selepas maghrib jalanan sudah tidak terlalu macet, menunggu angkot juga tidak makan waktu lama. Namun biasanya perjalanan pulang  membawa saya tiba di daerah kosan pada kisaran 5-10 menit menjelang Isya. Pas, mepet dan nanggung kalau mesti mampir ke kosan baru lanjut traweh.

Lalu diputuskan setelah turun dari angkot langsung lanjut kesini.

DSC00973Dari luar tampak biasa saja, tapi ketika masuk hamparan karpet merah bermotif jejeran sajadah terhampar luas. Karpetnya bersih, mimbarnya indah, lampunya terang benderang plus kipas angin yang membuat suasana di dalam masjid ini lebih semilir. Namun yang bikin bete, saking bagusnya manajemen majid ini, sehingga selepas sholat Isya selalu ada pesan kesan dari pengurus masjid yang bisa makan waktu hingga seperempat jam yang setelah itu baru dilanjut ceramah yang kadang – kadang bisa lebih dari setengah jaman. Hadoh..(-_-)?.

Ikhlas dee.. ikhlas..

Pulang teraweh saat yang paling menyenangkan, karena saatnya hunting makanan dan kemudian lanjut ke kosan untuk bertemu bantal dan guling.
Sejujurnya aku lelah..

Aku merasa diuji, fisik dan batin


...

Masih ada yang kurang ni,,, dan akupun mencari

Minggu pagi kesini

DSC00983

Perkenalkan, ini sedikit bagian dalam masjid Al – Azhar. Saya suka masjid ini, (rasanya, nanti pengennya akad nikah disini aja deh,ehehe). Masjidnya bersiih banget dan wangi, karpetnya tebal, ornamennya juga cantik. Beberapa tiangnya ada yang difungsikan sebagai rak untuk menyimpan Alqur’an dan buku – buku tafsir lengkap dari juz 1-30. Tidak hanya pas ramadhan, tapi setiap minggu selalu ada pengajian Ahad pagi disini setiap pukul 07.00. Membuat liburan lebih berarti? Why not

Hm,

Ramadhan taun depan kaya apa ya?

Eh...

Ramadhan taun depan bisa jumpa lagi gak ya?

0 Response to "Marhaban ya Ramadhan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel