Random Post

Sumber : medium.com


Tulisan ini bertema campur aduk ..ditulis khusus dalam bentuk paragraph entahlah dengan susunan bahasa suka – suka saya.. didedikasikan untuk mengeluarkan isi hati, menyemangati diri sendiri dan menyemangati teman – teman yang merasa tersemangati setelah membaca tulisan ini.. (emang ada yang tersemangati gitu??hehehe)

Si Di                      : Napa kamu?

Si X                        : Stress sama kerjaan. Kamu napa?

Si Di                      : Stress belum dapet kerjaan

Si Di & Si X           : ????

Wkwk…belum kerja => stress, dah kerja => tambah stress. Manusia…Maunya apa  bu??? Ya, sekilas kita langsung tau kalo memang keduanya berada pada tingkat stress yang berbeda dengan level masalah yang berbeda pula, jadi kalo ditanya ‘maunya apa?’ jawabnya juga pasti beda. Tapi kalo ditelusuri lagi, sebenarnya dua – duanya punya akar permasalahan yang sama dan mendasar. Apa masalahnya?

Kita tengok dulu pepatah ini “Orang yang paling menikmati hidup adalah orang yang paling bersyukur..” Karena stress itu pertanda sedang tidak menikmati hidup. Jadi akar masalahnya adalah… jeng  jeng jeng…
K u r a n g    b e r s y u k u r………….’’’


He? Iya. Kurang bersyukur. Sekarang kita fokus ke si Di (yang saya tau betul gimana perasaan dan kegelisahannya saat ini) dan abaikan saja si X (yang saya tau betul gimana perasaan dan kegelisahannya saat itu, tapi gak penting buat dibahas disini :D). Oke Di, sedikit nasehat untukmu. Sekarang ini cobalah untuk sedikit rileks dan mensyukuri apa yang udah Tuhan kasih ke kamu dari ujung rambut hingga ujung kaki. Kamu hidup, bukan di gubuk reyot tapi tinggal dirumah beratap bersama bapak ibu adek – adek serta kura – kura tercinta. Kamu punya mata buat baca - baca, punya tangan buat ngetik – ngetik, juga punya kaki buat jalan – jalan. Kalo kamu ditawari kerja di Telkom dengan syarat barteran sama satu mata plus sebelah kakimu… mau nggaaaak? Gak mau? Yawda, mata n kakinya dituker ama duit 1 M aja gimanaaaaa?? Lumayan tu buat modal bisnis. Gak mau juga?..........Begitulah Di, kita sebenarnya berada dalam kenikmatan yang tiada tara, namun kita suka gak menyadarinya.

Masih stress,,Tuhan kemana ya? Udah doa tapi kok gak kunjung dikabulin juga



Hussh. Doanya dah khusyuk belum? Udah dari lubuk hati yang paling dalam? Udah gak khusyuk, cuma ndoain diri sendiri pula..wkwk..parraah. Coba kita tengok lagi satu kisah ini. Pada suatu hari di sebuah kota kecil bla bla….ada anak namanya Erza..bla bla.. dia adek saya yang masih SMP.. anaknya kurus tinggi langsing bla bla bla…bla bla …(setelah dipersingkat 1 jam..) si Adek waktu itu ngotot banget minta dibeliin motor, katanya biar berangkat sekolahnya gak repot. Padahal buat mejeng aja tuh:D Memang sih si Adek ini udah jago banget naik motornya. Bahkan lebih jago dari saya. Tapi apa keinginannya dikabulin sama Ibu?? Gak dunk, umur belum nyampe 16, SIM juga belum ada. Jadi motornya pending dulu.. Tar aja pas SMA………. Begitulah analoginya Di. Tenang aja, bukannya gak dikabulin. Tapi belum dikabulin. Barangkali emang waktunya belum tepat. Ini The Secret-nya Tuhan. Understand?

Tapi masih strees


Sabar ya..belum rejekine (someone)


Percaya deh sama Yang Maha Ngasi Rejeki, tar pasti dibukain jalan. Kamunya juga kudu giat tapi.. Kan bersama kesulitan selalu ada kemudahan,,

Masih stress tu,,
Gak papa kali dee, semuanya kan butuh proses… (Jenk Fathi)


Betul ya bu. Seorang bayi ketika baru lahir gak mungkin tiba – tiba bisa langsung jalan bisa langsung  ngomong (serem itu mah).. Butuh proses…. Sejak SMP saya juga udah tau kalo berjibab itu hukumnya wajib buat wanita, tapi baru make jilbabnya pas kuliah.. Butuh proses…. Setelah berkali kali kali kali kali percobaan, akhirnya Thomas A Edison berhasil juga nemuin lampu.. Butuh proses….. Dan untuk permasalahan yang sama, proses yang dibutuhkan antara orang yang satu dengan orang yang lain ternyata beda – beda. Ada yang cepet ada yang lambat. Ada yang kilat ada juga yang lemmmmmoot. Hmm., proses. Setelah proses selalu ada hasil, sehingga proses selalu dikaitkan dengan hasil. Selama ini saya banyak mengenal orang – orang yang berorientasi pada proses dan menggaungkan bahwa “Proses itu lebih penting daripada hasil…” karena proses akan membawa kita ke satu tingkatan ilmu, tingkatan pendewasaan diri dan bla bla bla…kya kya kya.. Entah sejak kapan ya, saya akhirnya ikut2 ‘terjebak’ dalam paradigma ini. Karena berorientasi pada proses, jadi pas hasil yang dicapai gak sesuai keinginan, saya jadi cenderung nrima dan pasrah.  Gak salah juga sih..Tapi..  waaa… gak boleh begini terus ni.

Perasaan dulu saya orang yang selalu berorientasi pada hasil..

Dulu..Biarpun keliatan lemah, pendiam dan mudah dianiaya tapi ketika saya menginginkan sesuatu, saya selalu berusaha keras untuk mencapainya. Misalnya, ketika ikut lomba cerdas cermat, lomba 17 Agustus (hehe) atau lomba - lomba lain (pas jaman baheulaaaa dulu).. Saya selalu menanamkan pada diri saya kalo saya harus jadi juara, mau juara 1, 2 atau 3, yang penting pulangnya harus bawa piala.. Karena keinginan itu sangat melekat kuat, jadi saya mati – matian mempersiapkan diri.. Dan ketika piala itu di tangan saya.. rasanya puaas sekali.. Hmm,belakangan belakangan dan belakangan ini saya gak seperti itu lagi. Entah sejak kapan saya berubah jadi orang yang nyante dan kurang berambisi….. waaa gak boleh juga ni. Ambisi asalkan proporsional gak dilarang kok…Hmmmm lagi….  mari belajar dari masa lalu. Anggap ini suatu kompetisi

Lalu apa yang salah? Dan sekarang mesti gimana?

Kelihatannya kurang serius, kurang kentheng (basa indonya apa ya?), nggampangin, nyepelein, kurang cakep (walah…kalo ini mah susah). Mesti gimana ya? Lebih serius lagi, lebih kentheng lagi, tapi jangan spaneng.. Pas lagi gagal, bolehlah bersedih – sedih dikit … tapi bentar aja…habis itu mesti bangkit dan semangat lagi. Okeh?  Kalo udah mentok??  Berani banting setir lah yaa..

Si X         : Masih stress?

Si Di       : Masih

Si X         : Gak jadi S2?

Si Di       : Pending dulu. Pokoknya ijaZah S1-nya HaRuS berguna dulu.

Si X         : Amien.

0 Response to "Random Post"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel